Arsip Bulanan: Juni 2010

Kethoprak Mataram, Sri Tanjung

Ini adalah sebuah contoh lakon kethoprak yang menggabungkan antara mitos, sejarah dan legenda yang jika dikembalikan kepada aspek rasionalitas, akan sangat sulit sekali diterima.  Akan tetapi, tentunya kita sepakat bahwa kita tidak pada kapasitas untuk menilai sebuah lakon kethoprak dari aspek cerita. Kita hanyalah penikmat karya seni semata. Dana dari amatan saya, Cerita Sri Tanjung ini, indah sekali.

Cerita yang berlatar belakang terjadinya daerah Banyuwangi ini, diawali dengan Prabu Silakrama yang jatuh cinta pada istri bawahannya, yaitu Patih Sidapeksa yang bernama dewi Sri Tanjung, putri mendiang Raden Sadewa.

Begitu besarnya cinta Prabu Silakrama kepada Sri Tanjung, hingga segala upaya ia tempuh untuk bisa mempersunting putrid Pertapaan Prangalas ini.  Prabu Silakrama memberikan perintah kepada Patih Sidapeksa dengan sebuah tugas yang hampir tidak masuk akal yaitu memerintahkan Sidapeksa untuk menghadap Betahara Indra di Kahyangan guna menyampaikan sepucuk surat.  Celakanya surat itu berisi fitnah bahwa Sidapeksa bermaksud membuat onar di Kahyangan.  Beruntung, posisinya sebagai Menantu Raden Sadewa telah menyelamatkan Sidapeksa dari fitnah Prabu Selakrama.  Lebih dari itu, diketahuilah bahwa Raden Sadewa setelah berhasil ngruwat Bethari Durga, dia diambil anak angkat oleh bethara Indra.  Dengan kata lain, patih Sidapeksa adalah cucu Bethara Indra.

Pada saat Sidapeksa berada di Kahyangan inilah Prabu Silakrama berusaha mendekati Sri Tanjung. Akan tetapi niat itu tidak ditanggapi oleh Sri Tanjung, yang berujung pada kemarahan Prabu Silakrama.   Terdorong oleh hasutan Patih Wisapraja, daripada harus menanggung malu apabila Sri Tanjung membuka aibnya, lebih baik apabila Sri Tanjung dilenyapkan.

Celakanya, Patih Sidapeksa termakan oleh fitnah Prabu Selakrama.  Maka sekembalinya dari Kahyangan, Patih Sidapeksa bertekad membunuh isterinya itu.  Di Hutan Setra Gandamayit Sri Tanjung tewas diujung keris suaminya sendiri.  Ketika air sungai dimana jasad Sri Tanjung berbau wangi terbawa oleh kesucian darah Sri Tanjung, sadarlah Sidapeksa bahwa dia telah termakan fitnah.  Tapi penyesalan selalu datang terlambat…………..

Sekarang, andaikan Cut Tari dan Luna Maya adalah Sri Tanjung maka masalah tentunya tidak akan berlarut-larut…….. Ahhh….. :)

Silahkan Nikmati File MP3, Kethoprak Mataram berikut ini:

(Mohon Maaf jika ripping audionya kurang bagus…..)

  1. Kethoprak Mataram, Sri Tanjung 1
  2. Kethoprak Mataram, Sri Tanjung 2

SERAT KANDHANING RINGGIT PURWA

Dalam bilah statusnya di facebook, Mas Prabu menulis, bahwa Raja Astinapura kemudian hari setelah Parikesit adalah Bambang Yudoyono. Nama yang tidak sepopuler Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia. Dan Mas Prabu benar, memang demikianlah kata sebagian besar referensi yang pernah saya baca tentang silsilah darah Bharata.

Anehnya, status yang terkesan ‘angin-anginan” mendapatkan komentar beragam. Ada yang serius, ada pula yang “guyon parikena” tetapi muara dari semuanya adalah bahwa nama Bambang Yudhoyono memang terdengar asing di antara nama-nama tokoh pewayangan yang selama ini banyak dikenal. Saya tidak bermaksud “mrang tatal mbabak hanganyari” atau sekadar latah dengan apa yang dikemukakan Kang Prabu, tapi postingan saya kali ini semata ingin mengajak membuka lembaran tentang ringgit purwa wekasan yang nama tokohnya sama jarangnya kita dengar dengan cikal bakal Pendhawa dan Kurawa. Read the rest of this entry

MP3 Kethoprak Mataram, RARA MENDUT

Inilah cerita yang seakan menjadi icon bagi sebuah tindakan “adigang. adigung, adiguna” dan potret keserakahan manusia.  Nafsu hewani seorang laki-laki yang konon antara satu laki-laki satu dengan yang lain hanya setipis silet. Yang membedakan antara mereka hanyalah fasilitas dan kesempatan.  Siapapun jika diberikan kesempatan disertai fasilitas yang cukup akan menjadi Wiraguna.  Entahlah, jika Syeh Puji tidak dikaruniai fasilitas oleh Tuhan, apakah dia berfikiran untuk mencintai si Ulfa kecil itu? Ahh…..

Adalah Tumenggung Wiraguna yang memiliki hampir semua. Dia kaya dan berkuasa sehingga dia merasa untuk memiliki keinginan, termasuk untuk menikah lagi dengan perempuan manapun.  Ibarat bola salju, semakin menggelinding nafsu akan semakin besar.  Nafsu Wiraguna untuk menikahi Rara Mendut seakan tak terbendung lagi hingga dia tak lagi menggunakan akal sehat.  Segala cara diupayakan untuk membuat  Rara Mendut bersedia menikah dengannya, termasuk menggunakan kekuasaan dan kewenangannya sebagai seorang Punggawa Keraton Mataram. Read the rest of this entry

Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir

Yektosipun, nalika semanten Negari Astinapura sampun dumugi ing jaman kencana.  Prabu Pandhudewanata ingkang kapareng ngasta jejeging adil paprentahan, sampun kuwawi ngelar jajahan ingkang leregipun saged  ndadosaken tentreming para kawula.  Ewa semanten, menawi Gusti badhe paring pepenget, mboten kirang jalaran.

Kacariyos, nalika Prabu Pandhu nembe mbebedhag ing Wana Tundhalaya ingkang saperlu ngenggar-enggar panggalih kaliyan garwa-garwanipun, inggih punika Dewi Kunthi lan Dewi Madrim.  Eloking kawontenan, nalika semanten ing Wana Tundhalaya mboten wonten sato kewan ingkang katingal.  Sujana kaliyan kawontenan kados makaten, Prabu pandhu anelasak ing satengahing wana wekasan dumugi satunggalling papan grumbulan ingkang ing mriku ketingal wonten kidang, kalih cacahipun ingkang nembe pepasihan andon katresnan,  Mboten sranta, Prabu Pandhu njemparing salah satunggaling kidang pas ngener gulunipun wusana kidang ambruk kutah ludira.  Eloking kawontenan kidang kalawau saged tata jalma, nuli asesambat lan anguman-uman dhateng Ratu Astinapura punika.  Jebul kidang kalawau panjalmanipun satunggaling Brahmana ingkang peparap Resi Kimindana.  Sakderengipun dumugining pejah Resi Kimindana ndawahaken sod bilih sewanci-wanci andon asmara, ing mriku badhe kinukud jagadipun  Prabu Pandhudewanata.

Dhuhkitaning panggalih Prabu Pandhu kaasta dumugi ing pasewakan ageng negari Astina, ingkang nalika semanten ugi karawuhan Narpati Destarata.  Sang Prabu manggalih, badhe kados pundi kelajengani sejarahipun, manawi Sang Prabu mboten kadugi andon asmara kaliyan ingkang garwa amargi jrih sodipun Resi Kimindana.  Saking pamrayoginipun Narpati Destrarata, Prabu Pandhu kaaturan saya nyaketaken raos pasrah dhateng Gusti Ingkang Maha Kuwaos kanthi teteki ing satengahing wana, kados ingkang katindaaken dening Dewi Windradi nalika pikantuk sod dados tugu dening Resi Gotama.

Prabu Pandhudewanata nayogyani pamrayoginipun Narpati Destarata.  Ing cipta arsa teteki ing satengahing Wana Mandhalasara sareng kaliyan garwa kekalih, Dewi Kunthi lan Dwi Madrim.  Dene paprentahan kapasrahaken dhateng ingkang raka, Narpati Destarata ingkang kaembanan dening Patih Gandamana saha Harya Suman.

Kados pundi kalajenganipun cariyos punika, keparenga ngundhuh file MP3 Wayang Kulit Pendhawa Lahir dening Ki Anom Suroto.  Sedya kekirangan awit kualitas suwanten ingkang mboten mranani, punika kabeto cubluking pangertosan kula babagan ripping, editing saha recording audio.

Wilujeng Midhangetaken

  1. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 1_A
  2. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 1_B
  3. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 2_A
  4. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 2_B
  5. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 3_A
  6. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 3_B
  7. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 4_A
  8. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 4_B
  9. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 5_A
  10. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 5_B
  11. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 6_A
  12. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 6_B
  13. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 7_A
  14. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 7_B
  15. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 8_A
  16. Ki Anom Suroto, Pendhawa Lahir 8_B

(Masih) tentang Tayub, MP3 Gendhing Tayub

Secara terminologis, Tayub adalah akronim dari kata Ta – Yub (ditata supaya guyub), ditata agar kompak.  Jadi substansi dari tayub adalah upaya untuk membuat guyub, kompak. Nilai filosofis yang terkandung dalam tayub -saya bisa memastikan- positif. Jika kemudian tayub dikonotasikan sebagai sebuah tarian erotis yang mengumbar sensualitas, sungguh sebuah kekeliruan.

Karena tayub adalah sebuah perpaduan antara musik, lagu, tari dan falsafah, maka berbicara tayub –tentunya dalam pengertian awam saya- tak hanya dilihat secara hitam putih saja tetapi harus secara komprehensif  dar beberapa aspek

Pertama, lagu dan cakepan. Tayub berakar dari karawitan dan gendhing-gendhing jawa.  Apapun pengembangan yang dilakukan oleh seniman tayub dari berbagai daerah, akar “cakepan” gendhing jawa selalu ada di dalamnya.  Sayangnya, belum banyak referensi yang mengupas tentang cakepan (syair) gendhing jawa

Kata-kata :

Ya mas…., ya mas…

Kawis pita, jawata kentir ing toya

gones, gones

Jarwa nendra, narendra yaksa ngalengka

Witing klapa, salugune

Mumpung mudha, ngudi sarananing praja dst….

Selalu menghiasi setiap gending tayub versi apapun.  Orang jawa yang terbiasa menyamarkan pesan, tidaklah mungkin menempatkan cakepan itu dalam gendhing tayub jika memang tak ada pesan tersirat.

Kedua, Gendhing-gending tayub relatif lebih rancak, enerjik dan penuh semangat.  Hal ini menggambarkan bahwa Tayub memang ditujukan untuk membangkitkan semangat, bukan untuk mat-matan semata.

Ketiga, Tarian tayub bukan semata tarian ngibing yang hanya perlu cocok dengan irama lagu saja.  Ia dibatasi dengan aturan karografi jawa yang sudah pakem.  Kapan harus tandak, sampur dan sebagainya sudah memiliki tempat.

Keempat, keberadaan ledhek yang selama ini menjadi sasaran hujatan terhadap tayub, ternyata jauh dari kesan yang selama ini melekat.  Ledhek yang diakronimkan sebagai : ala-ala gelem medhek (biar jelek asal mau mendekat) lebih karena tuntutan profesionalitas semata.  Dia mendekat (kepada tamu) adalah karena memang itu tugasnya.  Tayub tidak menyediakan panggung sebagaimana konser dangdut.  Dia dirancang untuk bisa guyub antara pemain dan penonton,  Jadi ledheklah yang harus mendekat ke penonton, bukan sebaliknya.  Bahkan di beberapa tempat (Di Sragen) apabila ada tamu yang mendekat ledhek padahal bukan gilirannya mendapatkan (ketiban sampur) dianggap melanggar hak orang lain.  Sangsi sosialnya seberat berselingkuh dengan isteri orang.  Ledhek yang baik bukan dilihat dari kecantikan atau “keberanian”nya.  Untuk yang satu ini sudah ada panitia yang bertugas membagi tugas ledek untuk mendekati para tamu. Sedang untuk pakaian ledhek??? Ahh, sudahlah seberani apa sih ledhek berpakaian??? Pakaiaannya adalah pakaian pakem penari gambyong, tidak lebih.  Saya tak hendak membandingkannnya dengan penyanyi dangdut dan “campusari modern”. (saya perlu menyebutnya demikian karena pada saatnya saya akan mencoba ngudarasa tentang campursari yang menurut saya sudah kehilangan ruh).

Akhirnya saya berkesimpulan, jika di suatau daerah seorang isteri pejabat yang gerah pada tayub sampai-sampai membuat acara untuk “meluruskan” tayub yang kemudian di tampilkan di panggung, dengan pakaian “brukut”  berwarna lurik seperti “among tamu”.  Sungguh merupakan hal yang menggelikan.

Maaf, saya terlalu bersemangat membela tayub kendati saya sadar gaung suara saya tak mungkin terdengar.  Kita terlalu asyik memperdebatkan bayangan.  Seperti hantu, tayub hanya menakutkan bagi orang yang takut.

Nah, berikut ini MP3 Gending Tayub dari beberapa daerah bisa anda nikmati sembari membayangkan Dewi Persik bergoyang, dan anda akan kecewa karena tidak akan pernah pas iramanya.

Saya berusaha umtuk mengumpulkan Gendhing-gendhing Tayub dari berbagai daerah secara bertahap.

Download Gendhing Tayub

Tayub Grengseng (Purwodadi)

  1. Angkleng
  2. Arumanis
  3. Kijing Miring
  4. Ktw Puspawarna
  5. Kupu Kuwi
  6. Si Kucing
  7. Surobayan
  8. Suwe Ora Jamu
  9. Tawangmangu

Tayub Jepon (Blora)

  1. Cao Glethak
  2. Gunungsari
  3. Walu-wolu

Tayub Sragen

  1. Angkleng Sukowati
  2. Bandung
  3. Cebawa
  4. Celeng Mogok
  5. Jaka Nginguk
  6. Jamu Jawa
  7. Jombang
  8. Rewel
  9. Gemblakan
  10. Jamong
  11. Pentil Asem
  12. Randha Kenes
  13. Pentil Asem
  14. Tembung Manis
  15. Rondha Kampung
  16. Jaran Dhawuk
  17. Ktw. Puspawarna (dangdut)
  18. Kutut Manggung (dangdut)
  19. Sekarteja
  20. Semaya
  21. Sinom Parijatha

Tayub Ngawi

Tayub Bojonegoro

Tayub Tuban

Sementara saya mencari referensi lainnya, kami persilahkan anda berkunjung ke Kangmas Saya SUKOLARAS untuk bisa mengunduh Tayub Tuban yang sudah tersedia disana

  1. Tutur Tinular Pl.6
  2. Cucur Biru Pl.5
  3. Nyai Ronggeng Sl.9
  4. Randu Alas Pl.6
  5. Kok Ngono Pl.6
  6. Tetanen Sl.9

Tayub Tulungagung

Sementara saya mencari referensi lainnya, kami persilahkan anda berkunjung ke Kangmas Saya SUKOLARAS untuk bisa mengunduh Tayub Tulungagung yang sudah tersedia disana

  1. Srihuning Cakra
  2. Jurang Jugrug
  3. Janjine Piye – Semarang Indah
  4. Grompol Angkleng
  5. Kutut Manggung – Kudo Nyongklang

Tayub Lumajang

  1. Tayub Lumajang, Ayak-ayakan kljngkn Bawa Gambuh, minggah Lelagon PKK Pl.9
  2. Tayub Lumajang, Gd. Blandhong kljngkn Cao Glethak Sl.Myr
  3. Tayub Lumajang, Gd. Gedog kljngkn, Godril Lumajang,, dhawah Gending Balun. Pl.9
  4. Tayub Lumajang, JinemanMijil Larasati, minggah Kutut Manggung Adiluhung Kalajengaken Ireng-ireng Sl.Myr
  5. Tayub Lumajang, Ldr Sekar Pocung Sl.9

MP3 Gendhing Dolanan

Gending dolanan identik dengan dunia anak-anak. Artinya terbayang oleh anda gendhing yang tersaji dalam file berikut adalah gending yang berirama rancak, dinamis dan gampang.  Khas anak-anak.

Anda keliru!  Menikmati gending dolanan yang kali ini saya upload, sungguh terasa sangat berbeda. Jika selama ini Gending Dolanan di kemas dalam bentuk lancaran dengan tempo yang sederhana dan relatif rancak, kali ini digarap “nyemek” dan terasa lebih pas untuk mat-matan.

Saya bukan ahli gendhing, maka saya tak hendak mengulas gendhing-gendhing tersebut.   Yang saya rasakan ketika mencoba lagu tersebut setelah selesai convert adalah lagu ini terasa “nyamleng” di telinga.

Saya ingin berbagi degan anda, mangga silahkan!!

  1. Bibis Pl.6
  2. Cempa Sl.9
  3. Dempo Pl.Br
  4. Jago Kate Pl.Br
  5. Jagoan Sl.9
  6. Jamuran Sl.9
  7. Jaratu Sl. My
  8. Kupu Kuwi Pl.6
  9. Lindri Sl.9
  10. Tetanya Pl.Br

Ulang Tahun

Sejatinya, saya merasa ragu untuk menulis ini.   Kata Pak Warso, Guru Bahasa Indonesia saya di SMA dulu, salah satu aspek penting dalam sebuah tulisan adalah tujuan.  Artinya, tujuan apa yang hendak di capai dalam tulisan tadi harus jelas, terus membuat plot kemudian pokok pikiran, baru konsep.

Tapi ketika mulai menulis ini,  saya tidak pernah tahu apa tujuannya, apa pesan utama yang terkandung dalam tulisan.  Tapi sebentar, mungkin ini, sebagai bentuk kegembiraan dan ucapan terima kasih.  Ya, itulah subsansinya.

Bulan mei setahun lalu, saya kali pertama nulis komentar di blog (namanya prabu wayang).  Sehari kemudian sudah ada balasan dari empunya blog.   Seminggu setelah itu Mas Prabu meminta saya mencoba upload file di wordpress dan langsung saya coba.

Sebulan kemudian Mas Wijanarko mampir dan meberikan komentar.  Lalu Menyusul Mas King, Mas Wahyu, Mas Edy, Mas Imam dan Mas Prabu.  Setelah itu, banyak rekan yang  hadir yang menjadikan suasnan semakin regeng.  Ketika itu 10 Juni 2010.

Sekarang setelah setahun saya banyak membuat kecewa, saya merasa perlu untuk meminta maaf atas semua kekhilafan sekaligus menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada semua rekan yang talah berkenan mampir kesini.  Dari andalah saya merasa ada.

Salam!

KI Narto Sabdho, Suteja Takon Bapa

Dalam pengertian awam saya, Raden Suteja Bomanarakasura adalah Putera Raja Dwarawati, Prabu Kresna (ketika pada kapasitas sebagai Bethara Wisnu) dengan Bethari Pertiwi.  Tidak seperti Prabu Kangsadewa yang membuka front dengan mendiang Prabu Basudewa, Raja Mandura disebabkan rasa dendam atas meninggalnya Prabu Gorawangsa, ayah biologisnya.  Bomanarakasura yang pada akhirnya berperang dengan Dwarawati dalam sebuah perang besar yang terkenal, yaitu Gojalisuta, dipicu oleh perselingkuhan Raden Samba (putra Prabu Kresna dengan Dewi Rukmini) dengan Dewi Hagnyanawati isterinya.

Ternyata, setelah mendengarkan cerita Suteja Takon Bapa.  Tokoh Raden Suteja tidak bisa diceritakan dengan begitu sederhana sebagai sebuah cerita yang “wungkul” dan hanya hitam putih semata.  Ditangan Ki Nartosabdo, cerita mengalir berliku bahkan beriak dan bermuara ditempat yang sama sebagaimana difahami oleh orang yang mengenal wayang secara awam semacam saya.

Dimulai ketika Kahyangan Junggring saloka terjadi geger akibat mengamuknya Raja Trajutimbang yang bernama Prabu Bomantara beserta Patih Pancatnyana.  Prabu Bomantara bermaksud memperisteri Bathari Ratih, tetapi keinginannya di tolak oleh para dewa.  Akibatnya, pertemupranpun tak dapat dihindarkan.  Sayangnya Para dewa mengalami kekalahan da berniat meminta bantuan Prabu Kresna, Raja Dwarawati.

Selengkapnya, cerita ini dapat anda nikmati dalam file berikut.  Sayangnya belum semua kaset bisa saya convert ke digital karena masih harus diperbaiki mengingat kaset ini sudah cukup tua. Dalam covernya tertulis tahun 1975 ketika kaset ini dibeli. Saya mendapatkan kaset ini (seperti biasa) di pasar klitihikan.  Kendati masih lengkap tapi 3 diantaranya dalam keadaan rusak parah dan harus diperbaiki. Akan tetapi saya bisa memastikan, dalam waktu yang tidak terlalu lama akan segera lengkap.

 

Selamat Menikmati

  1. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _01_A
  2. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _01_B
  3. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _02_A
  4. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _02_B
  5. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _03_A
  6. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _03_B
  7. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _04_A
  8. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _04_B
  9. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _05_A
  10. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _05_B
  11. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _06_A
  12. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _06_B
  13. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _07_A
  14. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _07_B
  15. Ki Nartosabdho_ Suteja Takan Bapa _08_(tamat)

 

 

Refleksi

Sungguh berat buat saya untuk mengurai kekusutan di hati lantaran sejatinya hampir semua nama yang nantinya akan saya sebutkan berikut tidak menghendakinya.  Dilain fihak, adalah tidak adil, setelah mendapatkan kemudahan sedemikian banyak saya tidak merefleksikannya kepada anda.

Berawal, ketika saya mengeluh tentang keinginan saya menambah materi dalam blog ini sementara berbagai keterbatasan menghantui saya.  Oleh karena itu, dengan segenap keberanian saya mulai berteriak mencari-cari bantuan dengan harapan mungkin andalah orang yang saya cari.

Benar saja, setelah sebulan teriakan itu saya posting, berbagai tanggapan muncul yang kesemuanya sungguh membesarkan hati saya sekaligus membuka jalan bagi penambahan materi dalam blog ini.

Ucapan terima kasih, perlu saya refleksikan kepada rekan-rekan yang telah merespon teriakan saya.  Kendati hampir semua memberikan pesan untuk tidak mencantumkan nama mereka, tapi tidak bagi saya.  Saya merasa berkewajiban untuk melaporkan  sekadar mengurangi beban di dada.

Berikut adalah beberapa rekan yang telah berkenan membantu penambahan materi dalam blog ini

  1. Joko Wahyudi,  Salatiga………………………………………………………….    Rp.     50.000
  2. Tatag P, Surakarta…………………………………………………………………..    Rp.    60.000
  3. Sugeng Haryadi, Klaten………………………………………………………….    Rp.   150.000
  4. Sumantri, Sragen……………………………………………………………………    Rp.     25.000
  5. Pecinta Budaya Jawa, Surabaya……………………………………………    Rp.   100.000
  6. Pake Yuli, Lampung……………………………………………………………….    Rp.   100.000
  7. Nugroho, Lampung…………………………………………………………………    Rp.   100.000
  8. Hadi Sukaca, Boyolali…………………………………………………………….    Rp.   200.000
  9. Sihono, Jakarta……………………………………………………………………….    Rp.   100.000
  10. Fendy, Jakarta…………………………………………………………………………    Rp.   100.000
  11. NN…………………………………………………………………………………………..    Rp.     25.000
  12. NN…………………………………………………………………………………………..    Rp.   100.000
  13. Laksmi G, Biak………………………………………………………………………..    Rp.   100.000
  14. Jamtak, Bima…………………………………………………………………………..    Rp.   150.000
  15. Rosiana, Bandung………………………………………………………………….    Rp.   100.000
  16. Nungky, Palembang……………………………………………………………….    Rp.   100.000
  17. Sandyawan DS, Cirebon………………………………………………………..    Rp.   100.000
  18. Pakdhe Warno, Semarang……………………………………………………..    Rp.      50.000
  19. Penggemar Wayang Kulit……………………………………………………….    Rp.   100.000

Jumlah……………………………………………………………………………………   Rp.   1.810.000

Dari jumlah tersebut, sebagian saya gunakan untuk membeli kaset magnetik (sebagian besar baru) dengan berbagai judul yang sesuai dengan konten dalam blog ini.  Sebagian lagi saya pergunakan untuk akomodasi rekan yang membantu mengconvert kaset magnetik ke digital, membuat copy  ke CD / DVD, biaya pengiriman dan lan-lain yang terkait dengan komitmen awal untuk menmbah materi.

Untuk sementara, beberapa judul yang telah saya ketemukan adalah:

  1. Ki H. Anom Suroto, Parta Krama. (8 kaset)………………………………….. Rp. 140.000
  2. Ki H Anom Suroto, Pendhawa Lahir…………………………………………… Rp. 140.000
  3. KI Narto Sabdo, Suteja Takon Bapa. (8 kaset)…………………………….. Rp. 140.000
  4. Kethoprak Mataram, Johar Manik 1 (2 kaset)………………………………. Rp.   30.000
  5. Kethoprak Mataram, Johar Manik 2 (4 kaset)………………………………. Rp.   60.000
  6. Kethoprak Mataram, Johar Manik 3 (4 kaset)………………………………. Rp.   60.000
  7. Kethoprak Mataram, Rara Jonggrang (2 kaset)…………………………… Rp.   30.000
  8. Kethoprak Mataram, Arya Penangsang Gugur (2 kaset)…………….. Rp.   30.000
  9. Ketoprak Saridin Lahir (6 kaset)………………………………………………….. Rp.   90.000
  10. Andhe –andhe Lumut (2 Kaset)………………………………………………….. Rp.   30.000
  11. Jaka Tingkir (2 kaset)…………………………………………………………………… Rp.   30.000
  12. Kamandaka Lutung Kasarung (4 Kaset)……………………………………. Rp.   60.000
  13. Panii Semirang (4 Kaset) …………………………………………………………….  Rp.   60.000
  14. Keong Emas (2 Kaset)…………………………………………………………………. Rp.   30 000
  15. Wayang Orang Pergiwa Pergiwati (2 Kaset)……………………………….. Rp     30.000
  16. Wayang Orang Kresna Duta (2 Kaset)………………………………………… Rp.   30.000
  17. Wayang Orang Gatutkaca Wisudha……………………………………………. Rp.   30.000
  18. Wayang Orang Petruk Mantu (2 kaset) ………………………………………. Rp   30.000
  19. Kaset bekas (40 kaset) berbagai judul …………………………………………  Rp. 80.000

JUMLAH……………………………………………………………………………………….. Rp. 1250.000

Pengeluaran lain-lain

  1. DVD 30 keping @ 5500……………………………………………………………………. Rp.   165.000
  2. Biaya Pengiriman Rp.10.000 X 20 ……………………………………………………  Rp.   200.000
  3. Akomodasi (2 orang)…………………………………………………………………………. Rp.   200.000

B. JUMLAH ………………………………………………………………………………………  Rp. 565. 000

JUMLAH PENGELUARAN (a + b) …………………………………………………..  Rp. 1.815.000

Jika semuanya lancar semua kaset bisa selesai di convert dalam beberapa hari kedepan.

Dengan segala kekurangan akibat keterbatasan kemampuan saya dalam hal audio editing, kepada rekan-rekan telah kami kirimkan Copy DVD sesuai dengan judul yang anda minta. Dan kepada para rekan yang lain, mohon bersabar untuk kami selesai mengupload secara bertahap sesuai dengan kemampuan bandwidh yang saya miliki.

Selesai?  Tentu saja belum.  Masih banyak yang bisa kita digitalisasi untuk bisa dinikmati lebih banyak rekan.  Akan tetapi kembali saya katakan, bahwa berapapun bantuan yang diberikan akan saya gunakan untuk melengkapi materi.  Itu artinya, saya tidak akan pernah menutup pintu bagi rekan lain yang peduli dan berkenan membantu.  Jer basuki mawa bea.

Lawak Jadul

Adakalanya kita rindu pada lawak masa lalu yang terbukti memang lebih bermutu. Berikut ini adalah lawak tempo doeloe yang boleh jadi akan membuat anda tersenyum.

  1. Basiyo
  2. Junaedi CS
  3. Kirun CS
  4. Peyang Penjol Banyumasan
  5. Ludruk Kartolo
  6. Ranto Edy Gudel
  7. Guyon Maton
  8. Srimulat
  9. Bancak Doyok
  10. Warkop DKI
  11. Surya Group