Arsip Bulanan: April 2011

KI H Anom Soeroto – Wahyu Trimargajaya

Dulu, ketika awal berdirinya blog ini, salah seorang rekan –yang kemudian menjadi sedulur sinarawadi, Mas Edy Listanto- pernah memberikan saran untuk bisa menuntaskan semua lakon wahyu.  Dia faham betul, bahwa wayang klasik hanya biasa menggelar 2 lakon wahyu , yaitu wahyu Cakraningrat dan Wahyu Makutharama.  Kendati dia –yang kemudian hari menjadi sedulur tiban, Mas Edy Listanto- sebagai lakon carangan, lakon wahyu boleh dikatakan berdiri sendiri.  Dia memiliki kekhasan, yang berbeda dengan lakon lain.  Lakon jenis ini ditulis dengan ketajaman analisis seni pedhalangan, yang mungkin hanya bisa tuntas oleh dalang yang menulisnya.  (lihat : Lakon Wahyu by Prabu http://wayangprabu.com)

Dalam perkembangannya, banyak dalang yang menulis lakon wahyu sesuai dengan missi  yang diembannya, bahkan lebih ekstrim sesuai dengan permintaan sohibul  khajad (yang nanggap wayang).  Lakon wahyu menjadi semakin luwes dan berkembang nut jaman kelakone.  Demikian juga dengan lakon yang saya posting kali ini, Wahyu Tri Margajaya.

Tanpa saya duga, Mas Edy Listanto –biolog IPB yang juga buaya wayang kulit- ditengah kesibukannya nggagas ulat bulu yang kini mewabah dinegeri ini, mengirimkan pesan pendek kepada saya untuk saya bisa download dan posting Lakon Wahyu Trimargajaya.  Boleh jadi, lakon wayang ini sebagai bentuk apresiasi keseniannya mengingat Wahyu Tri Margajaya, adalah sebuah cerminan hiruk pikuk negeri ini.  Ia adalah solusi bagi permasalahan (baca: kebingungan) para Pelaku Negara ini.  Tak hanya pejabat, politisi, pengusaha, atlet , seniman dan unsur masyarakat yang lain semua berada dalam kebingungan memposisikan dirinya.  Padahal, hakekatnya, masing-masing sudah memiliki tempat, sesuai wahyu yang diterimanya.  Baik mereka Ratu, Senapati maupun Politisi sudah menempati posisi sesuai kodratnya.  Yang Raja jadilah raja yang baik, yang prajurit jadilah prajurit yang baik dan sebagai politisi jadilah politisi yang baik.  Yang sekarang terjadi, politisi ingin masuk wilayah birokrasi. Yang birokrat mencampuri urusan politik.  Yang prajurit kadang menempatkan diri sebagai penguasa.  Runyam!!! Mencermati andharan Ki H Anom Soeroto dalam lakon Wahyu Tri Margajaya seakan kita diajak bercermin sedang apa dan untuk apa kita sebenarnya.  Lihatlah, Dr Edy Listanto sedang menyindir kita semua lewat pemberiannya itu!

Syahdan.  Empat puluh hari sudah Pandhawa hilang bagai ditelan bumi.  Amarta berada dalam kesuraman, karena dengan perginya Pandhawa sama saja rakyau hidup tanpa pegangan, tanpa kiblat tanpa tujuan.  Kepergian Pendhawa ini jelas menjadikan kekhawatiran banyak pihak.  Tak kurang dari Raja Dwarawati, Sri Banthara Kresna –yang konon titisan Wisnu, Dewa Kebahagiaan- menjadi gundah.  Bersama Raja Mandura, Prabu Baladewa, ia membahas kepergian Pandhawa dan berupaya menemukannya kembali.  Kehilangan Pendhawa sama artinya dengan menanti kehancuran Amarta.  Kehancuran Amarta akan berdampak bukan saja pada negeri itu sendiri, tetapi juga kepada lingkungannnya.

Tetapi bukan Kresna namanya, apabila tidak bisa menganalisa tiap kejadian dengan tenang.  Kresna faham betul, Pendhawa tak akan pergi jika tidak disertai alasan yang kuat.  Oleh karena itu kepergian Pendhawa dikaitkan dengan akan turunnya Wahyu Trimargajaya yang tak berapa lama lagi akan diturunkan oleh Dewa.  Secata harfiah, Tri berarti tiga, Marga berari jalan dan Jaya berarti kemenangan.  Dengan demikian Wahyu Trimargajaya adalah tiga jalan untuk mencapa kejayaan.  Inilah inti permasalahan yang sepanjang cerita ini di bahas oleh Ki H Anom Soeroto.  Begitu hebatnya Wahyu Trimargajaya, mendorong Raja Dwarawati dan Raja Mandura berniat ikut nyadhong Wahyu Trimargajaya.  Mereka berniat bertapa di Gunung Rewantaka, tepatnya di Pertapan Sunyapringga.

Sementara itu, di alam antara, yaitu alam diantara fana dan baqa, hiduplah seorang Raja Raksasa yang sakti mandraguna.  Ia adalah ruh mendiang Raja Alengka, Prabu Rahwana yang sampai saat ini masih penasaran dan gentayangan mencari perempuan titisan Dewi Widawati.  Dalam pengembaraannya, Rahwana ia menjadi raja di Swargabandhang, bernama Prabu Godhayitma bersama Patih Godhayaksa dan anak lelakinya Begayitma.  Dalam pengamatan Godhayitma, perempuan yang memiliki kemiripan dengan Dewi Widawati, pujaannya, adalah Dewi Lesmanawati, putri Raja Astina, Prabu Duryudana.  Maka dilamarlah Lesmanawati untuk dijadikan permaisuri di Keraton Swargabandhang.

Prabu Duryudana mengabulkan lamaran Godhayitma dengan persyaratan, bisa melenyapkan Pandhawa.  Godhayitma memenuhi permintaan itu.  Benar saja, Pendhawa berhasil diculik oleh Raja Raksasa ini dan dimasukkan ke dalam sumur upas, sebuah tempat berupa goa beracun yang tak seorangpun mampu bertahan hidup jika masuk kedalamnya.  Merasa sudah berhasil memenuhi tuntutan Prabu Duryudana, maka Prabu Godhayitma mengutus putranya yaitu Raden Begayitma untuk melawat ke Astina guna menagih kesanggupan Prabu Duryudana.

Jika bisanya pagelaran lakon wahyu, Pendhawa-lah yang pada akhirnya mendapatkan nikmat Tuhan yang berbentuk wahyu.  Tapi bagaimana dengan Wahyu Trimargajaya?  Pendhawa berada di sumur upas, lemah dibawah pengaruh kesaktian Godhayitma.  Dalam hal ini -jika disebut saingan- juga tidak ringan.  Raja Dwarawati dan raja Mandura bukanlah tokoh sembarangan.  Mereka juga berminat pada Wahyu Trimargajaya.  Tak tanggung-tanggung, mereka bertapa di Pertapan Suryapringga, di lereng Gunung  Rewantaka, tempat yang menghantarkan keduanya menududki tahta kerajaan masing-masing.  Rasanya, terlalu gampang jika anda menebak bahwa lakon ini –seperti lakon wahyu yang lain- pendawa akan mendapatkan wahyu.  Lalu siapa?  Kresna, kah? Atau Baladewa?

Jika demikian, lalu bagaimana nasib Pandhawa?  Berhasilkah Godhayitma menyunting Lesmanawati?  Mampukan Duryudana melawan kesaktian prajurit raksasa dibawah komando Begayitma?  Dan yang lebih penting Apa dan bagaimana wedharan atau makna yang tersirat dari keberadaan Wahyu Trimargajaya?

Sebagaimana Mas Edy pernah mengatakan kepada saya di telepon setahun lalu, bahwa mendengarkan wayang jauh lebih nikmat daripada menonton, boleh jadi akan terbukti saat ini.  Tuntaskan dulu anda mengunduh file MP3 Wayang Kulit bersama Ki H Anom Soeroto dengan cerita Wahyu Trimargajaya, lalu silahkan pisau apresiasi anda mengupas hasil seni yang satu ini.

Yang lebih menarik adalah kualitas file dan hosting dimana ahli bioteknologi ini menyimpan file. Entah bagaimana cara beliau mengconvert kaset pita sehingga meskipun outputnya berupa file MP3 standard 44800 khz, 128 kbpbs, tetapi rasanya seperti WMA saja. Beliau menyimpannya di mediafire yang mampu download by part sehingga memudahkan anda untuk mengunduh.  Untuk yang satu ini, tanpa malu, tanpa ragu; bravo Mas Edy!!!!

Link Download Ki H Anom Soeroto – Wahyu Trimargajaya

Ki H. Manteb Soedarsono – Wahyu Darma


Lampahan punika mujudaken  salah satunggaling lakon wahyu ingkang limrahipun arupi lampahan carangan, mboten kapendhet saking baboning serat Mahabharata lan Ramayana.  Sinaosa mekaten, lampahan punika saged kangge sarana nggamblangaken sambunging carios ingkang sinebad ing babonipun.

Ki H Manten Soedarsono –satunggal saking sekedhik dhalang sejati- ngangkat lakon wahyu kanthi irah-rahan Wahyu Darma.  Wahyu sampun nyebataken, dene Darma ateges lelabuhan.  Kanthi cethek utawi gampilipun rembag, Wahyu Darma mujudaken satunggaling wahyu ingkang pignanipun kangge satunggiling cara nedahaken raos darma bakti dhateng negari.  Ugi saged sinebad wahyuning kasatriyan.

Kanthi rancag, tliti lan pratitis dhalang setan punika kepareng njlentrehaken Wahyu Darma, ngiras pantes damel sambeting lampahan saking Bale Sigala-gala dhateng Wiratha Parwa.  Saking lampahan punika ugi, Pak Manteb kados-kados njlentrehaken wataking “tokoh” ingkang racakipun kadamel cemeng-pethak.  Kurawa Cemeng, Pendhawa Pethak.  Nanging beneh kaliyan padatan, Pak Manteb kados ngonceki wataking manungsa kados umumipun.  Aswatama, upaminipun kagambaraken beneh kaliyan dhalang sanes.  Nalika bodholan, kanthi cetha piyambakipun tuhu condhong dhaten Pendhawa nalika dipun dangu dening pandhita Drona.

Utawi, cobi keparenga midhangetaken nalika jejer kedhaton.  Kados pundi swasana kraton ingkang tuhu tintrim nalika Prabu Duryudana duka dhateng Resi Mitriya saking Wana Kamiyaka.  Ugi nalika para nayaka (utaminipun Pandhita Drona lan Adipati Karna ) ingkang rumaos goreh lan kamiwelas dhateng Prabu Duryudana ingkang rumaos bingah dene sampun kasil damel wiranging Pandhawa ingkang wusananipun dados tiyang buwangan amargi kawon anggenipun sesukan dhadhu duk nalika Bale Sigala-gala.

Kacariyos, Prabu Duryudana nembe rumaos bingahing penggalih amargi sampun mimpang anggenipun sesukan dhadhu lan sampun kepareng ngrebat Indraprahastha lan jajajhannipun dados kukubaning Astina.  Mboten namung punika, ing Dursanana sampun kepareng damel sasrawirang dhateng Pandhawa kanthi nyuwek kesemekannipun Dewi Drupadi lan tumindak-tumindak sanes inggang leregipun damel sengsaraning pandhawa lahir lan batosipun.

Nalika semanten, nembe tengahing raos bingah Prabu Duryudana, kadadak pinunggel sowaning Resi Mitriya saking wana Kamiyaka.  Sowanipun Resi Mitriya dhapur kepingin ngaturaken wohing kasutapanipun murih lestantun anggenipun jumeneng nata Prabu Duryudana.  Dene sarana ingkang kaaturaken Resi Mitriya inggih punika kanthi nimbali Pandhawa lan ngaturaken wangsul negari Indraprastha sak jajahanipun.  Ewasemanten, aturipun Resi Mitriya kalawau mboten ndadosaken renaning penggalih Prabu Kurupati malah kepara duka yayahsinipi saha nguman-uman dhumateng pandhita ingkang nembe prapta kalawau.  Sruning deduka Prabu Duryudana sigra ngunus Pedhang Kyai Sapu Jagad, sinambeteken jangganipun Resi Mitriya, ngantos tugel dados lan pejahipun sang resi.  Eloking kawontenan, sapejahipun Resi Mitriya raganipun ical musna.  Namung kepireng suwanten ingkang ndawahaken sod dhateng Prabu Duryudana, bilih ing perang Baratayuda mangke Prabu Duryudana badhe seda siya, pejah mboten, gesang mboten dangunipun sedasa tahun.

Bebeg penggalihipun Prabu Duryudana ngraosaken kawontenan punika.  Rahayunipun, Adipati Karna ngaturaken pamrayogi Prabu Duryudana kepareng leledhang dhateng Wana Kamiyaka ingkang saperlu paring dana driyah dhateng para kawula lan brahmana ingkang cumondhok ing mriku.  Tindakipun dhateng wana kamiyaka ugi badhe ngeram-eram dateng Para Pandhawa ing pangajab supados saya kekes manahipun wusana gampil kaajap pejahipun.

Kados pundi menggah babaring lampahan Wahyu Darma, kasumanggaaken dhumateng para sutresna budaya midhangetaken kanthi premati lampahan punika (tertamtu saksampunipun panjenengan ngunduh file ing ngandhap punika).

Kados padatan, Pak Manteb ugi kepareng ngripta aransmen gendhing enggal kanthi instrument modern kadosta saxophone, orgen, biola lsp.  Ananging perlu kacathet, bilih anggenipun kepareng nglebetaken instrument modern dhateng gamelan mboten namung “asal-asalan” ananging sakestu tliti lan pas panggenanipun.  Kasilipun estu mujudaken satunggaling orchestra ingkang mboten namung laras ananging ugi “berkelas”.

Link Download MP. Wayang Kulit KI H Manteb Soedarsono- Wahyu Darma.

  1. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_1a (talu)
  2. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_1b
  3. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_2a
  4. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_2b
  5. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_3a
  6. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_3b
  7. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_4a
  8. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_4b
  9. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_5a
  10. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_5b
  11. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_6a
  12. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_6b
  13. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_7a
  14. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_7b
  15. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_8a
  16. KI H Manteb Soedarsono – Wahyu Darma_8b (tamat)

Ucapan terima kasih, kepada kakakku yang telah berkenan memberikan file ini kepada saya guna dipersembahkan kepada para sutresna budaya untuk bersama dinikmati, sekaligui sebagai upaya pelestarian kesenian jawa, khususnya wayang kulit.

Langendriyan – Menakjingga Lena

Satu lagi jenis kesenian jawa tengah (khusunya Surakarta dan Jogyakarta) yang bisa dipastikan sudah tak lagi digelar.  Jangankan oleh televisi swasta dan masyarakat, bahkan oleh sanggar seni dan para pengamat seni sekalipun.  Langendriyan adalah salah satu bentuk kesenian yang hanya bisa dinikmati oleh sebagian kecil masyarakat kalangan tertentu.  Mereka adalah para prakktisi dan pemerhati kesenian jawa.  Kesenian ini menggabungkan antara karawitan, wayang orang, drama (baca:ketoprak) humor, sekaligus tari dalam kemasan yang sudah baku.

Beberapa waktu lalu saya pernah memperkenalkan (tepatnya, mengingatkan kembali) langendriyan Bancak Doyok, yang menurut saya harus dengan bekerut kening ketika harus menikmatinya.  Bukan lantaran lamanya pagelaran (dikemas dalam pita kaset c 90) tetapi juga materi yang disuguhkan.  Tak hanya itu, cara melucupun sedemikian tertib.   Kali ini, saya berhadapan dengan 2 buah kaset pita c 60 untuk satu lakon Langendriyan Menakjingga Lena.  Itu arttinya saya harus berkerut kening untuk bias menikmati  jenis kesenian ini.

Dimulai dengan pambuka suluk patet nem jugag yang dirangkai dengan palaran nyamleng selama satu sisi kaset (30 menit).  Boleh jadi, palaran bisa dinikmati sambil nglaras tetapi nampaknya tidak demikian.  Cakepan dari pangkur palaran tersebut merupakan prolog dari cerita Menakjingga yang berhadapan dengan Damarwulan ketika hendak berperang.  Tiap bait yang dirangkai dalam pupuh palaran tersebut merupakan potret keadaan dan gambaran emosi para tokohnya.  Terdorong oleh rasa penasaran, saya menuntaskan satu sisi kaset tersebut sembari mengconvert ke digital.  Katam sudah 30 menit pertama.

Pada sisi B, saya mengharapkan muncul dialog antara Menakjinggo dan Damarwulan diselingi guyonan Dayun yang menggelitik.  Tetapi ternyata tidak.  Saya tak menemukan apapun kecuali masih pada palaran yang sekarang berganti asmarandana.  Anehnya, makin saya dengarkan makin syik saja.  Maka dengan istiqomah saya nunggu selesainya side B tersebut.  Sebatang rokok, segelas kopi dan angan yang makin menerawang. Nglangut sampaui pada menit ke 15 ketika dalang suluk untuk mengganti laras dari slendro ke pelog!  Tak lama keterkejutan saya berlangsung karena gending sudah kembali ke suasana nyaman yang aneh.

Saya yang awam masalah seni bertanya dalam hati, kapan dialog Menakjingga, Damarwulan, Dayun, Waita dan Puyengan muncul padahal sudah duapuluh menit side B berputar.  Bahakan, lihatlah sekarang sudah sampak menyura?  Tetapi karena tetap saja nikmat buat didengarkan, maka terus saja saya menikmati suara yang muncul dari kaset pita yang kadang mleyat-mleyot ini.  Benar saja, sampai akhir side 2b, saya hanya mendengarkan gendhing-gendhing yang indah, dan sulit dimengerti.

Makin saya menyadari betapa awam dan bebalnya saya dalam menikmati seni tradisional jawa.  Langendriyan yang saya dengarkan ternyata hanya berupa rangkaian pupuh gendhing dan tembang, mulai macapat, tengahan maupun tembang gedhe.  Cerita yang dirangkai hanya bias diikuti apabila mencermati cakepan-cakepan gendhing itu.  Luar biasa!

  1. Langendriyan – Menakjingga Lena _1a
  2. Langendriyan – Menakjingga Lena _1b
  3. Langendriyan – Menakjingga Lena _2a
  4. Langendriyan – Menakjingga Lena _2b

KI H Anom Soeroto – BAMBANG PRAMUSINTA

Dalam bukunya, Wayang Dan Karakter Manusia, Ir Sujamto membuat analogi menarik.  Nafsu manusia itu ibarat bola salju, yang semakin membesar apabila dibiarkan menggelinding.  Dia tidak akan pernah surut jika belum berhenti menggelinding.  Apabila dipaksa berhenti –menghantam pohon,  misalnya- bola salju itu tetap tak akan berhenti.  Dia hanya punya dua pilihan, hancur atau akan terus membesar.  Maka nenyurutkan nafsu adalah perbuatan sia-sia, kecuali menghancurkannya sama sekali.  Langkah bijak untuk hal ini adalah jang pernah menyulut nafsu, sekecil apapun itu.  Karena jika sudah terlanjur wujud, nafsu tak akan pernah surut, kecuali hancur!

Prabu Tegalelana adalah contoh konkrit dari analogi yang digambarkan oleh Ir. Sujamto tersebut.   Raja Muda Bulukatiga ini adalah sosok yang mencoba menyulut nafsu yang kemudian tak punya daya untuk menghentikannya. Ia menjadi korban keserakahan yang disulutnya sendiri.  Ketika nafsunya sudah berkobar menjadi jilatan api besar tak ada pilihan baginya kecuali menurutkan nafsunya itu, atau dia sendiri hancur.

Syahdan, Prabu Tegalelana adalah Raja Muda di Kerajaan Buluketiga. Bersama adik lelakinya Raden Tegamurti dan adik perempuannya Dewi Tegawati, Prabu Tegalelana berkuasa dengan adil dan bijaksana, kendati sebagai Raja sang Prabu Tegalelana belum memiliki permaisuri.  Hal semacam ini berjalan normal sampai datangnya seorang pemuda desa yang ingin mengabdi ke Negara Bulukatiga bernama Bambang Pramusinta. Setelah melewati ujian dari Tegalelana, akhirnya Bambang Pramusinta dierima menjadi Nayakapraja di Bulukatiga dengan pangkat Bupati.

Ketika Prabu Tegalelana meminta Bambang Pramusinta untuk memperkenalkan isteri dan adik-adiknya, mulailah konflik rumit yang mendera prabu Tegalelana.  Bambang Pramusinta memiliki sorang isteri yang bernama Dewi Sayekti dan seorang adik yang bernama Dewi Pramuwati yang juga telah bersuami, namanya Raden Sabekti. Sabekti dan Sayekti  ini adalah kakak beradik.  Celakanya, Prabu Tegalelana jatuh cinta kepada Sayekti, isteri Pramusinta.

Untuk membuka konflik dan merebut Sayekti dari tangan Bambang Pramusinta, Prabu Tegalelana mengakui tidak akan mampu.  Dia telah mengetahui kesaktian Pramusinta ketika mengujinya saat melamar menjadi prajurit Buluketiga.  Akhirnya, Tegalelana minta saran kepada Togog (Tejamantri) untuk memberitahukan apakan ada ksatria yang memiliki kesaktian melebihi Bambang Pramusinta.  Menurut Tejamantri, satu-satunya ksatria yang mungkin mampu mengalahkan Bambang Pramusinta adalah Raden Arjuna.

Atas dasar itu disusunlah rencana melenyapkan Bambang Pramusinta dengan menggunakan pertolongan Arjuna.  Raja Buluketiga yang sudah dikuasai nafsu ini kemudian membuat surat kepada Raden Arjuna.  Isi surat tersebut berupa fitnah bahwa Bambang Pramusinta berniat memperistri Wara Subadra.  Selain itu, Prabu Tegalelana berniat menyerahkan Dewi Tegawati, adiknya, sebagai persembahan kepada Arjuna.  Dia memperkirakan jika Arjuna membaca surat itu, pasti akan marah dan membunuh Bambang Pramusinta.  Menikah dengan Tegawati juga menjadi daya tarik lain yang akan pasti akan diperhitungkan Arjuna.  Dengan rencana itu, diutuslah Raden Tegamurti untuk datang ke Desa Pandansurat kediaman Bambang Pramusinta guna menyampaikan perintah menyerahkan surat kepada Raden Arjuna.

Masalah menjadi semakin runyam ketika, Raden Tegamurti jatuh cinta kepada Dewi Pramuwati, isteri Bambang Sabekti.  Sepeninggal Pramusinta ke Madukara, Tegamurti berupaya dengan berbagai cara untuk bisa berduaan dengan Pramuwati.  Karena Pramuwati menolak, Tegamurti bermaksud menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuannya.  Beruntung, Bambang Sabekti berhasil mengalahkan Tegamurti.  Tetapi tidak demikian ketika harus menghadapi Prabu Tegalelana dan sejumlah prajurit pilihan dari Bulukatiga.  Bambang sabekti berhasil dibunuh.  Jasadnya dibuang kehutan.  Sementara itu,Pramuwati dan Sayekti berhasil diboyong ke keraton Buluketiga.

Siapakah sebenarnya Bambang Pramusinta, Sayekti, Sabekti dan Pramuwati?  Berhasilkah Pramusinta bertemu Arjuna dan bagaimana sikap arjuna ketika membaca surat Tegalelana? Bagaimana nasib Pramuwati dan Sayekti?  Dan banyak pertanyaan lain yang bisa terjawab hanya dengan menengarkan secara tuntas Lakon Bambang Pramusinta yang dengan sangat manis digelar oleh KI H Anom Soeroto pada link berikut ini

  1. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_1a (talu)
  2. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_1b
  3. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_2a
  4. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_2b
  5. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_3a
  6. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_3b
  7. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_4a
  8. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_4b
  9. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_5a
  10. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_5b
  11. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_6a
  12. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_6b
  13. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_7a
  14. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_7b
  15. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_8a
  16. KI H Anom Suroto – Bambang Pramusinta_8b (tamat)

File ini saya dapatkan dari sesorang di Bandung yang secara khusus meminta kepada saya untuk mencarikan lakon ini (masih ada 27 lakon lagi dari Ki H Anom Suroto yang menjadi taget perburuannya disamping 70an lakon yang sudah dimilikinya.

Beliau juga menjanjikan untuk berbagi dengan para sutresna wayang kulit lewat blog ini dan secara bertahap akan saya unggah untuk anda).  Atas ijin beliau pula file ini saya unggah lengkap untuk anda para sutresna budaya jawa.  Selamat menikmati

Mewakili rekan-rekan pecinta budaya jawa, khusunya wayang kulit, saya sampaikan penghargaan yang setinggi tingginyta atas segala partisipasi dan apresiasinya terhadap kesenian jawa, khususnya wayang kulit.