Category Archives: Dumadine Lulang Kebo Landhoh

Seri Syeh Jangkung, DUMADINE LULANG KEBO LANDOH

Gelisah juga rasanya, ketika sampai sekian lama saya tak juga menemukan kaset bekas di pasar klithikan (loak) untuk melengkapi Serial Syeh Jangkung yang tinggal dua episode lagi, yaitu Saridin Lahir dan Dumadine Lulang Kebo Landoh.  Sejujurnya, saya sudah membeli 2 kaset baru demi melengkapi serial ini yaitu, Bedhahing Ngerom dan Ontran-ontran Cirebon sehingga ketika saya melihat Seri Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh di toko awal Februari lalu saya jadi ragu untuk membelinya.

Disamping harganya yang relatif mahal, bulan ini saya tak merencanakan budged untuk keperluan membeli kaset baru.  Bagi saya, Rp. 85.000,- bukanlah angka yang kecil sekalipun jika selesai di konvert saya masih punya kesempatan untuk menukarkan dengan judul lain dengan “nombok” Rp.3500 tiap kaset.  Akan tetapi, demi melihat tak ada cadangan dalam tumpukan kaset itu, rasa khawatir saya akan kehilangan kesempatan dan kaset itu laku kepada pembeli lain makin menggoda. Maka jadilah kaset itu saya ambil.  Untuk memuaskan hasrat langsung saya convert untuk kemudian saya upload dan saya posting sebelum perasaan-perasaan yang tidak perlu singgah dihati saya.

Pada episode inilah puncak “karier” Syeh Jangkung.  Secara de facto dia telah menjadi ulama dan paranpara Negara Mataram.  Tak kurang, Sultan Agung rela menjadi petani menggantikan Syeh Jangkung yang ketika itu sedang sibuk menggarap sawah demi meminta kesediaan kyai eksentrik ini mennyelesaikan permasalahan dan pageblug yang menimpa keraton Mataram akibat ulah lelembut yang membuat bencana di seantero keraton Mataram.

Dari sinilah sekuel ini dimulai.  Syeh Jangkung bisa datang ke Mataram memenuhi harapan Sultan Agung untuk menumpas gerombolan jin yang dipimpin oleh Kalawindu yang telah menguasai keraton Mataram.  Atas keberhasilan Syeh Jangkung menumpas gerombolan Jin Kalawindu, Sultan Agung bermaksud memboyong Keluarga Besar Syeh Jangkung di Miyono, Pati (termasuk Retna Jinoli) untuk tinggal di Mataram, akan tetapi Syeh Jangkung menolak, karena banginya tinggal di Miyono sebagai petani terasa lebih nikmat jika di jalani dengan ikhlas.

 

Sementara itu, keberadaan Syeh Jangkung di Miyono terasa sangat mengganggu keberadaan Panti Kudus yang dipimpin oleh Sunan Kudus.  Hal ini karena ajaran yang di bawa oleh Saridin dapat membahayakan santri-santri lain pada umumnya.  Oleh karena itu, dengan semakin banyaknya warga (terutama santri) yang berguru ke Miyono menjadikan Sunan Kudus makin gusar.  Kegusaran Sunan Kudus kemudian dibawa ke Kabupaten Pati.

 

Dengan mengingatkan kembali kejadian lolosnya Saridin dari penjara Kadipaten Pati sampai kejadian gagalnya hukuman gantung yang dijatuhkan kepada Saridin atas tuduhan terbunuhnya kakak ipar Saridin saat memakai pakaian harimau beberapa tahun yang lalu, Adipati Tandanegara termakan oleh masukan Sunan Kudus.  Oleh karena itu, diputuskan untuk membubarkan perguruan (baca: pesantren di Miyono) yang diasuh oleh Syeh Jangkung bagaimanapun caranya!

Bagaimana kelanjutan  kisah ini?  Berhasilkah Sunan Kudus membungkam kehebatan Saridin? Apa hubungannnya dengan Lulang Kebo Landoh? Dan banyak lagi pertanyaan lain yang masih menggantung selama anda belum tuntas mendengarkan cerita ini.  Episode ini adalah jawaban terakhir atas berbagai pertanyaan seputar Kisah Saridin (Syeh Jangkung) yang demikian melegenda di Kabupaten Pati dan di pesisir utara Jawa Tengah pada umumnya.

Selamat menikmati……………….

  1. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_1_1
  2. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_1_2
  3. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_1_3
  4. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_2_1
  5. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_2_2
  6. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_2_3
  7. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_3_1
  8. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_3_2
  9. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_3_3
  10. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_4_1
  11. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_4_2
  12. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_4_3
  13. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_5_1
  14. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_5_2
  15. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_5_3
  16. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_6_1
  17. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_6_2
  18. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_6_3
  19. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_7_1
  20. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_7_2
  21. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_7_3
  22. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_8_1
  23. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_8_2
  24. Syeh Jangkung, Dumadine Lulang Kebo Landoh_8_3